GRN Deklarasikan Jokowi - Cak Imin Untuk Pilpres 2019

Rabu, 15/11/2017
Deklarasi Joko Widodo dan Muhaimin Iskandar sebagai calon presiden dan wakil presiden pada Pemilu 2019 mendatang oleh Guyub Rukun Nusantara, Selasa (14/11/2017). (Beny Prasetya/JIBI/Harian Jogja)
Deklarasi Joko Widodo dan Muhaimin Iskandar sebagai calon presiden dan wakil presiden pada Pemilu 2019 mendatang oleh Guyub Rukun Nusantara, Selasa (14/11/2017). (Beny Prasetya/JIBI/Harian Jogja)

Organisasi non partai, Guyub Rukun Nusantara Yogyakarta telah mendeklarasikan dukungan untuk Joko Widodo dan Muhaimin Iskandar sebagai Capres dan Cawapres

 
Madiunpos.com, SLEMAN – Masih terpaut dua tahun dari Pemilihan Umum (Pemilu) Presiden, organisasi non partai, Guyub Rukun Nusantara Yogyakarta telah mendeklarasikan dukungan untuk Joko Widodo dan Muhaimin Iskandar sebagai Capres dan Cawapres untuk Pemilihan Presiden 2019, Selasa (14/10/2017).

Juru Bicara (Jubir) GRN Guyub Rukun Nusantara, Dipo Dwi mengatakan bahwa kedua tokoh itu adalah pasangan yang cocok untuk menghadapi berbagai permasalahan di Indonesia.

Adapun melalui Dipo, GRN mengangap kekuatan nasional dan kerakyatan yang dimiliki Jokowi yang dikawinkan dengan aliran Islam Nahdliyin terbesar sekaligus mengayomi kaum minoritas adalah pasangan yang serasi.

“Kami menyatakan sikap, bahwa Guyub Rukun Nusantara mengusung calon Pilpres [Pemilihan Presiden] Bapak Joko Widodo dan Muhaimin Iskandar,” ujar pria yang mengenakan kaus berkerah warna oranye.

Adapun didukungnya kedua tokoh politik oleh organisasi yang baru berumur satu bulan itu sudah melalui diskusi yang cukup panjang. Di mana alasan Joko Widodo yang konsen dengan isu kerakyatan berupa perbaikan infrasuktur, peningkatan investasi, dan penciptaan wilayah kerja dirasa cocok untuk tetap menjabat sebagai Presiden Republik Indonesia hingga 2024 mendatang.

Sementara Muhaimin Iskandar yang cocok untuk pendaming Jokowi dalam 2019 hingga 2024. Dipo mengatakan Muhaimin Iskandar yang akrab dipanggil Cak Imin itu ia pandang sebagai tokoh yang mampu merepresentasikan kalangan Aliran Islam Nahdliyin.

Dipo juga menambahkan bahwa sebagai kelompok moderat, Nahdliyin selalu mengedepankan harmoni dalam berbangsa dan bernegara.

“Ini bertemunya dua arus besar dalam kepemimpinan nasional, kami kira cukup untuk mewakili keragaman yang berada di Negara Kita,” ujarnya di hadapan media.

Organisasi yang baru berdiri sejak 12 Oktober 2017 lalu itu mengakui bahwa tidak mengikuti elektabilitas kedua tokoh tersebut secara langsung. Baik elektabilitas Joko Widodo, Cak Imin, sekaligus kedua tokoh ketika dipasangkan, dimana dirinya tidak mengetahui secara pasti. “Ini kami sedang mendulang dukungan, GRN baru berdiri di Yogyakarta,” ujarnya.

Ia mengungkapkan bahwa organisasinya tidak memiliki embel-embel partai politik atau organisasi massa lain. Begitu juga dengan latar belakang anggotanya, menurutnya semua berasal dari karyawan, freelancer, hingga pengemudi taksi dan motor berbasis aplikasi.

“Kami sebelumnya belum ada komunikasi dengan parpol karena Guyub Rukun Nusantara ialah salah satu wujud murni ruh Indonesia,” jelasnya.

Langkah selanjutnya GRN Yogyakarta ialah mengawal Jokowi – Cak Imin agar menjadi pilihan utama untuk pesta rakyat tahun 2019. Di mana anggota yang Dipo katakan telah berjumlah 45 orang itu telah berkomunikasi dengan komunitas serupa di Ambon. “Koordinasi dengan mereka, dan kami akan mengawal,” ujarnya.

Deklarasi yang dilangsungkan di salah satu cafe di Jalan Seturan itu dihadiri 20an anggota GRN Yogyakarta. Dengan mengenakan kaos oranye  dengan muka Jokowi dan Cak Imin di dada, mereka meneriakan “Joko Widodo dan Cak Imin” sebanyak tiga kali.


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL **BMW 320i/AT Sport Th2015 Putih,Tgn.1 dr baru,AD..sangat terawat..Istw.Serius hub:0818937…
  • LOWONGAN PENYALUR VARIASI Mobil Smrg Cr Krywn:Mau Krj,Bs Dipercaya,Sopir:SMA,SIM A 23-35Th,Srbtn:Pr…
  • RUMAH DIJUAL PERUM MUTIARA Garden dekat DPRD Surakarta type 57/101, 53/105 Dp 0% 085647250238/0271-7295…
Lihat Semua Iklan baris!

ARTIKEL LAINNYA
Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Kulonprogo menggelar Rapat Koordinasi Inventarisasi Masalah terkait Penataan Daerah Pemilihan dan Alokasi Kursi Pemilu 2019 di RM Nggirli, Wates, Kulonprogo, Rabu (20/12/2017). (Rima Sekarani I.N/JIBI/Harian Jogja) PEMILU 2019 : Ratusan Pendaftar PPS Tidak Lakukan Ujian Tertulis
Acara uji publik penataan daerah pemilihan (dapil) dan alokasi kursi anggota DPRD Kabupaten Bantul dalam Pemilu serentak 2019 di Hotel Grand Dafam Rohan, Kamis (8/2/2018). (Rheisnayu Cyntara/JIBI/Harian Jogja) PEMILU 2019 : Tes Tertulis PPS di Bantul, 34 Peserta Tidak Hadir
ESPOSPEDIA : Catat, Ini Nomor Urut Parpol Peserta Pemilu 2019
Bupati Kulonprogo Hasto Wardoyo memberikan hormat saat apel rutin 17an di Kompleks Pemerintahan Kabupaten Kulonprogo, Senin (19/2/2018). (Beny Prasetya /Harian Jogja) PEMILU 2019 : Suhu Politik Kian Panas, Hasto Ingatkan ASN Tetap Netral
Acara uji publik penataan daerah pemilihan (dapil) dan alokasi kursi anggota DPRD Kabupaten Bantul dalam Pemilu serentak 2019 di Hotel Grand Dafam Rohan, Kamis (8/2/2018). (Rheisnayu Cyntara/JIBI/Harian Jogja) Besok, KPU Bantul Gelar Tes Tertulis PPS, Ini Jenis Soal yang Harus Dikerjakan Peserta